Costumer Review



28 April 2011

kau belacankan aku hidup2.

eh, saya bukan cik Minah yg 'kepoh'2 tu.. bukan juga 'peguambisaya' yg olok2 tu. saya adalah aku yang gemar bermain citarasa bahasa yang samar. santai. sebab setiap kata2 itu lahir dari wayar akal, bukan dari urat hati.
oh. sila jangan provok aku. diam tandanya aku berfikir. bukan menilai. sekadar menimbang kau jenis manusia apa. belacan sungguh sekotak hati anda. dari jauh terhidu aromanya. tengik. hangit.

"JIKA KALI YANG PERTAMA ITU KEBETULAN, KALI KEDUA KEMUDIANNYA? SURATAN?"-hlovate.

Miang sungguh mulut anda. aku sudah bilang diam. maka jangan diungkit nista lama. biar dia dengan dosanya maka kita biar terkejar semput mencari pahala. tapi kau tak pernah berhenti. sayang, jangan sampai aku buat sambal lidah masak cili api. berapi. maka kau harus diam. kalau tidak sepantas flash akan aku nyalakan dapur gas.ngerti?? 

nah! aku buat spesel  sebagai bona appetite engkau.habiskan!

6 comments:

gedek! said...

makan dengan roti tu = perfect!

man said...

belacan...w'pun aromanya tengik hangit...tapi penyedap rasa.

dayah SnoW Heuka said...

lorr nape niyh dear ayarkk =,=

peGuaM_BiSaYa said...

uncle gedek: memang sodap uncle!haaah!!!

peGuaM_BiSaYa said...

man: memang. tanpa belacan siapalah nasi.hahahaha lg tmbah petai..perrrghhh!!!

peGuaM_BiSaYa said...

sis: tader2 sesaje lepas amarah...hihihihi

Related Posts with Thumbnails